Story

Imaginary Friend

Kamis, Mei 01, 2014,4 Comments

Ini malem jumat dan kayaknya malem yang pas buat gue cerita sedikit tentang masa lalu gue. Bukan... kali ini gue ga bakal bahas mantan, tapi bahas masa kecil gue. Jadi gue terinspirasi menceritakan kebiasaan gue di masa kecil ini karena dapat ide waktu si babang @adygila ngepost sebuah foto


Dari situ gue mulai ngeflashback, gue punya cerita yang hampir sama kayak si lisa tapi bedanya temen gue ga seserem Lisa. Temen gue ga berkaki 5 dan berdarah-darah. Gue juga waktu itu ga secungkring itu yang suka pakek rok model segitiga. Beda, setidaknya waktu itu gue 30kg lebih berat dari temen Lisa.

Jadi begini, kalian pasti mengenal apa itu “Imaginary Friends” atau mungkin sebagian dari kalian juga pernah ngerasain? Waktu gue searching di mbah google hasilnya teman khayalan atau Imaginary Friends diciptakan oleh mereka-mereka yang hidupnya kesepian dan jarang ada teman untuk bermain bersama. Semua itu bener, itu yang gue rasain waktu itu. Menurut para psikolog hal tersebut sebenernya wajar dialamin oleh anak-anak kecil sampai umur sekitar 12 tahun bahkan hampir seluruh anak di dunia pernah ngalamin punya Imaginary Friends. Tapi yang gue alamin adalah sampai umur gue sekarang gue masih punya temen khayalan. Oke, mungkin gue ada sedikit masalah dengan Imaginary Friends atau kalo ga salah disebut Pseudosains (kalo ga salah). 

Teman khayalan gue berubah fungsi dan wujud setiap bertambahnya umur gue. Gue adalah anak satu-satunya dari bunda dan ayah. Itu artinya sudah jelas gue mengalami kesepian karena gue ga ada teman buat bermain di rumah ditambah gue punya keluarga yang waktu itu ga utuh. Gue ikut ayah dirumah yang notabene berisi manusia dewasa semua. Ayah, tante, kakek, nenek. Ga ada satupun anak kecil di rumah. Karena itu gue sering membayangkan gue punya temen main di rumah. Beberapa tahun kemudian gue pindah sekolah dan menetap di keluarga bunda. Disana ada banyak orang dewasa dan banyak anak kecil, disitu gue mulai meninggalkan temen khayalan gue, karena gue ga sendiri. Waktu gue kelas 5 SD gue ikut ayah lagi, otomatis dari suasana yang ramai seketika berubah jadi sepi. Gue mengalami kesepian yang teramat dalam #halah waktu itu. Gue mulai mencipakan kembali teman khayalan gue. Sampai sekolahpun dia ikut. Jadi waktu dulu di sekolah gue sering ngusir temen sebangku gue buat ga duduk di sebelah gue, karena disitu ada temen gue. Gue juga sesekali suka ngobrol bareng dan berbagi makanan #serius (walau ujung-ujungnya makanan yang gue kasiin ke dia gue makan juga). Entahlah, waktu itu gue ngerasa seneng aja gitu punya temen khayalan kayak dia, seiget gue dia itu tipe yang lemah lembut, kalem, baik dah pokoknya. Namanya titi (T nya 2). Titi nemenin gue sampai gue di bangku SMP. Ya, sekitar kelas 3 SMP Titi menghilang entah kemana. Gue sedih :(

Akhirnya gue udah jadi anak SMA, kecenderungan gue buat punya temen khayalan ternyata ga sepenuhnya hilang. Gue masih suka berhayal tentang wujud sebuah teman yang asik buat ngobrol dan curhat, tapi bedanya temen khayalan gue lebih sering gue tumpahin ke sebuah tulisan. Dari temen khayalan gue ide buat berimajinasi semakin banyak. Jadi waktu SMA gue sering bikin cerita di buku gitu. Beberapa buku udah pernah gue coret-coret  dengan cerita-cerita yang yaaaa ABG banget lah, itu semua berkat temen khayalan gue juga.  Waktu jaman SMA temen khayalan gue udah ga berbentuk lagi, ga kayak jaman gue SMP. Kadang dia bisa jadi cewek, kadang jadi cowok. Berubah-ubah pokoknya sampe sekarang. 

Kalo gue lagi pengen curhat soal cowok temen khayalan gue seketika berubah jadi cowok begitu juga sebaliknya. Waktu kuliah gue hampir setiap hari ga berhenti ngoceh sendiri di jalan. Sampe sekarang juga sih kadang-kadang. Gue ngoceh sendiri naik motor, sambil boncengin temen khayalan gue. 

Itu sih cerita gue tentang “Imaginary Friends”... Kalo lo pernah ga ngrasain kayak gitu?

You Might Also Like

4 komentar:

  1. Wah, kok kesepian sampe segitunya, ya? Aku kira batasan punya teman khalayan itu semacam TK atau SD awal gitu hehehe. Ayo, Kak segera cari lingkaran pertemanan baru yang lebih asyik biar ngga kesepian :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya nih... padahal udah lumayan banyak temen. Tapi kalo lagi sendiri biasanya balik gitu lagi. Udah bawaan kali ya...ahahaha

      Hapus
  2. Kok menakutkan ngene? --" jadi takut pas kamu bonceng mbak :o

    BalasHapus
  3. Aku juga punya teman khayalan , tapi dia ngga berubah dari aku smp sampai aku kuliah S2 sekarang. Wujudnya aku ambil salah satu tokoh anime yang ngga terkenal. Tapi yang aku heran, kenapa dia bisa memberi informasi seperti prediksi kejadian secara akurat? Ditambah lagi kadang di punggungnya keluar sayap seperti burung? Padahal tokoh animenya manusia biasa aja, bukan pahlawan super, bukan dari cerita peri atau angel gitu. Sampai sekarang kami masih akrab.

    BalasHapus